Jenis-jenis Firmware, Fungsi dan Contohnya 2023

Sejalan dengan evolusi pikiran dan imajinasi manusia di bidang sains dan pengetahuan, teknologi akan terus menjadi lebih modern dan kompleks, apa saja jenis-jenis firmware

Baca juga : Memahami Apa Itu Internet Of Thing (IOT)

Banyak pekerjaan atau tugas yang sebelumnya manual telah digantikan oleh program atau teknologi komputer. Perangkat lunak adalah salah satu teknologi yang terus berkembang dari abad kesembilan belas hingga saat ini. 

Dan saat ini, perangkat lunak dikelola dan diintegrasikan ke dalam berbagai perangkat teknologi, termasuk di dalamnya adalah ponsel pintar, komputer, laptop, dan mesin. Dalam dunia komputer, ada istilah perangkat lunak (software) dan perangkat keras (hardware), yang keduanya diperlukan agar komputer dapat beroperasi dengan baik. 

Di sisi lain, ada satu perangkat yang tidak dikenal oleh para pengguna. Perangkat ini dikenal sebagai “firmwareFirmware dan perangkat lunak telah disamakan, tetapi kedua istilah ini memiliki arti dan fungsi yang berbeda. 

Untuk pemahaman yang mendalam mengenai istilah firmware, silakan tinjau definisi, jenis-jenis firmware, contoh, dan fungsi berikut ini!

Apa Itu Firmware?

jenis-jenis firmware

Firmware adalah program perangkat lunak pada perangkat keras yang melakukan tugas-tugas input atau output dasar dan memberikan instruksi bagi perangkat untuk berkomunikasi dengan perangkat komputasi lainnya. 

Komponen perangkat keras seperti BIOS, kartu video, atau hard drive mungkin memiliki serangkaian instruksi yang diukir secara permanen dan dikodekan ke dalamnya sebagai firmware perangkat. Evolusi firmware dari penyimpanan ROM ke memori flash telah membuatnya lebih mudah digunakan dan lebih mudah diperbarui.

Segala sesuatu mulai dari ponsel cerdas hingga perangkat iot (Internet of Things) saat ini memiliki firmware. Firmware dianggap sebagai perangkat lunak semi permanen dan biasanya dikembangkan untuk perangkat lunak kelas atas.

Pengguna harus memperbarui firmware peralatan tertentu, seperti kartu video dan hard drive, untuk menjalankan sistem operasi baru. Pembaruan firmware sistem akan membuatnya berjalan lebih cepat, menghilangkan bug, memperkenalkan fitur-fitur baru, dan meningkatkan keamanan. 

Biasanya, produsen firmware menyediakan situs web yang berisi pembaruan firmware yaitu pengguna dapat menemukannya dengan membuka opsi “Dukungan” atau “Unduh”. Firmware gadget berfungsi sebagai pengontrol kinerja perangkat keras dan memungkinkan pengoperasian.

Perangkat berikut ini menggunakan firmware seperti modem, sistem permainan, BIOS komputer, perangkat streaming, router, printer, ponsel, jam tangan digital, komputer, serta perangkat periferal seperti mouse dan keyboard

Apa Saja Jenis-Jenis Firmware?

jenis-jenis firmware

Jenis-jenis firmware berikut ini harus kalian simak: 

  1. Firmware untuk Perangkat Keras

Firmware perangkat keras adalah komponen yang mengontrol fungsi perangkat keras yang mendasar. Firmware perangkat keras biasanya berbentuk chip yang tertanam di jantung perangkat keras.

  1. Perangkat Lunak Firmware

Firmware perangkat lunak adalah perangkat yang bertanggung jawab untuk mengendalikan semua fungsi perangkat lunak. Perangkat elektronik kecil, seperti kamera digital dan speaker portable, mengandung jenis firmware ini.

  1. Firmware untuk Jaringan

Sesuai dengan namanya, firmware jaringan mengontrol pengoperasian perangkat jaringan seperti server pribadi virtual, router, dan firewall. Mulai dari menyiapkan protokol jaringan, membatasi akses server, hingga mengidentifikasi masalah jaringan. Bagaimana sudah paham mengenai jenis-jenis firmware?

  1. Sistem Input atau Output Dasar (BIOS)

BIOS adalah firmware khusus yang diinstal pada motherboard komputer. Jenis firmware ini mengontrol fungsi komputer yang mendasar, seperti mem-boot sistem operasi dan mengkonfigurasi perangkat keras.

  1. UEFI (Unified Extensible Firmware Interface)

UEFI merupakan pengganti yang ideal untuk BIOS. Fungsinya hampir identik dengan BIOS. UEFI berbeda dengan BIOS karena dapat melakukan booting dari disk yang lebih besar dari 2TB dan mendukung tampilan GUI (Graphical User Interface).

Apa Saja Level Firmware?

jenis-jenis firmware

Perangkat firmware memiliki fungsi dan sistem yang bergantung pada tingkat perangkat pengguna. Berdasarkan lokasi firmware dan kerumitan fungsinya, ada tiga tingkatan firmware:

  1. Perangkat Lunak Tingkat Rendah

Ini adalah firmware tingkat rendah, yang disimpan pada chip memori non-volatile seperti ROM, PROM, atau memori One-Time Programmable (OTP), serta struktur Programmable Logic Array (PLA). 

Pada tingkat ini, sebagian besar firmware disimpan pada chip yang hanya dapat dibaca, tidak dapat ditulis ulang atau diperbarui, dan dianggap sebagai komponen integral dari perangkat keras. Jenis-jenis firmware ini harus diperhatikan dengan baik.

  1. Firmware Tingkat Lanjut

Firmware Tingkat Tinggi, juga dikenal sebagai firmware tingkat tinggi, digunakan untuk memperbarui perangkat lunak pada chip memori flash

Jenis firmware ini biasanya berisi instruksi yang lebih kompleks daripada firmware tingkat rendah, sehingga perangkat firmware lebih mendekati perangkat lunak daripada perangkat keras. Bagaimana sudah paham mengenai jenis-jenis firmware?

  1. Subsistem

Subsistem adalah tingkat firmware independen dan diinstal pada perangkat atau unit yang merupakan bagian dari sistem yang lebih besar.

Subsistem memiliki kode micro yang tertanam dalam chip flash, CPU, dan unit LCD, yang menyerupai firmware pada tingkat tinggi atau perangkat itu sendiri.

Apa Saja Contoh dari Firmware?

jenis-jenis firmware

Ada banyak perangkat elektronik dan produk yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari yang mengandung firmware. Berikut ini beberapa contohnya:

Yaitu untuk pengaturan waktu dan sistem kontrol, mesin cuci menggunakan firmware. televisi digital dan kontemporer dilengkapi dengan sistem firmware untuk mengelola atribut suara, video, dan daftar saluran dan chip firmware prosesor musik digital seri Eventide H3000 adalah chip EEPROM.

untuk komputer pribadi yang kompatibel dengan IBM, firmware BIOS telah digunakan, platform Itanium, laptop Intel, dan motherboard desktop Intel semuanya telah menginstal firmware UEFI serta pada komputer yang dibangun di atas arsitektur SPARC oleh Sun Microsystems dan Oracle Corporation.

Arsitektur powerpc oleh Apple dan produsen lain, firmware terbuka digunakan. ARCS adalah perangkat firmware yang digunakan oleh komputer Silicon Graphics dan ada juga kickstart, juga digunakan oleh lini komputer Amiga (POST, perangkat keras, konfigurasi periferal, kernel, dll) dan terakhir Run-Time Abstraction Service (RTAS) dari komputer IBM.

Merupakan firmware berbasis GNU atau Linux yang berfungsi penuh yang disebut Openwrt didistribusikan sebagai router berbasis Linux open source, librewrt adalah distribusi perangkat lunak gratis untuk router yang didasarkan pada kernel Linux-libre dan juga onowall adalah distribusi firmware tertanam freebsd

Jenis firmware ini dapat menambahkan fitur firewall yang penting ke komputer.

Apa Saja Fungsi Firmware?

jenis-jenis firmware

Firmware memiliki tujuan penting untuk sebuah perangkat. Firmware berfungsi untuk mengkonfigurasi sistem dengan benar. Selain itu, perangkat firmware bertanggung jawab untuk mengontrol dan mengelola boot dan inisiasi sistem perangkat. 

Selain komputer, firmware digunakan di berbagai perangkat lain, termasuk printer, monitor, ponsel cerdas, dan periferal lainnya. 

Firmware juga memainkan peran penting dalam BIOS komputer, karena bertanggung jawab untuk menjalankan instruksi untuk memulai sistem operasi dan mengaktifkan berbagai instruksi selama pengaktifan komputer. Semua hal mengenai firmware harus dipahami, termasuk jenis-jenis firmware.

Pembaruan Firmware

jenis-jenis firmware

Firmware dapat diperbarui, ini harus dilakukan sesuai dengan persyaratan yang umumnya dijadwalkan secara otomatis berdasarkan waktu pembaruan. Kemampuan untuk memperbarui firmware dapat meningkatkan fitur dan pengoperasian suatu perangkat.

Selain itu, memperbarui firmware juga dapat mengatasi masalah kinerja. Perangkat yang ada saat ini tetap kompetitif dengan model yang lebih baru dengan memperbarui firmware mereka berdasarkan kemajuan teknologi yang terus berubah.

Khususnya bagi pengguna komputer dan perangkat seluler, Anda harus selalu memperbarui firmware perangkat Anda. Pembaruan yang tidak lengkap atau tidak berhasil juga dapat merusak firmware itu sendiri. 

Biasanya, produsen perangkat menyediakan alat pembaruan dan driver bagi pengguna untuk mengunduh dari halaman atau situs web tertentu, sehingga pengguna dapat dengan mudah memperbarui perangkat mereka atau mengatasi masalah lainnya. 

Kelebihan Pembaruan Firmware

Kekurangan Pembaruan Firmware

Baca juga : Pengertian Firmware, Jenis-jenis, dan Contohnya

Sebagai penutup, kami memberikan pemahaman tentang firmware, termasuk manfaat, kekurangan, dan contohnya. Semoga informasi mengenai jenis-jenis firmware diatas bisa kalian pahami.

Exit mobile version